Home » » Mudah Lelah Bisa Timbul Penyakit Ini

Mudah Lelah Bisa Timbul Penyakit Ini

Mudah Lelah Bisa Timbul Penyakit Ini -
Mudah Lelah Bisa Timbul Penyakit Ini Setiap orang pasti pernah merasa lelah. Lelah merupakan sebuah keadaan dimana fisik kita terlalu lama beraktifitas, sehingga memerlukan istirahat. Tetapi kalau misalnya kita selalu merasa lelah sepanjang waktu, apakah itu normal? Kita cenderung menyalahkan gaya hidup kita yang terlalu sibuk, dan pada beberapa hal mungkin gaya hidup bisa menyebabkan kelelahan. Namun jika anda merasakan kelelahan sepanjang waktu, jangan abaikan hal ini. Langkah awal yang harus anda lakukan adalah membuat beberapa perubahan gaya hidup, seperti mencoba tidur dengan jangka waktu yang dianjurkan, makan makanan sehat, minum air putih yang banyak, vitamin, kurangi kafein dan juga alcohol. 
 
Lelah, Capek, Cape, Penyakit
  • ANEMIA
Kondisi ini lebih umum terjadi pada perempuan dengan periode yang berat atau yang tidak mengkonsumsi cukup zat besi. Kelelahan yang disebabkan oleh anemia adalah hasil dari kurangnya sel darah merah, yang membawa oksigen dari paru-paru ke jaringan dan sel. Anda mungkin merasa lemah dan sesak napas. Anemia dapat disebabkan oleh kekurangan zat besi atau vitamin, kehilangan darah, perdarahan internal, atau penyakit kronis seperti rheumatoid arthritis, kanker, atau gagal ginjal. Wanita usia subur yang rentan terhadap anemia atau kekurangan zat besi karena kehilangan darah selama menstruasi dan kebutuhan tubuh akan zat besi tambahan selama kehamilan dan menyusui.

Gejala: Kelelahan adalah gejala utama. Gejala lainnya termasuk kelemahan ekstrim, sulit tidur, kurang konsentrasi, denyut jantung yang cepat, dada, dan sakit kepala. Contohnya, naik tangga atau berjalan jarak pendek, dapat menyebabkan kelelahan.

Test : Evaluasi menyeluruh untuk anemia meliputi pemeriksaan fisik dan tes darah lengkap, termasuk hitung darah lengkap (CBC), untuk mengecek kadar sel darah merah. Ini juga standar untuk memeriksa feses untuk kehilangan darah.
  • DIABETES
Lebih dari satu juta orang didiagnosis dengan diabetes tipe 2 setiap tahun, tetapi mungkin lebih banyak orang yang bahkan tidak tahu bahwa mereka menderita diabetes.Gula, juga disebut glukosa, adalah bahan bakar yang akan membuat tubuh Anda tetap bisa beraktivitas. Dan itu berarti sebuah masalah bagi orang-orang dengan diabetes tipe 2 yang tidak dapat menggunakan glukosa dengan benar, sehingga glukosa itu akhirnya menumpuk di darah. Tanpa energi yang cukup selama beraktivitas, maka itulah kenapa penderita diabetes akan cepat merasa lelah. Maka menurut Christopher D. Saudek, MD, profesor kedokteran dan direktur program untuk Umum Clinical Research Center di Johns Hopkins University School Kedokteran, kelelahan merupakan satu gejala utama penyakit diabetes .

Gejala-gejala : Selain kelelahan, gejala-gejala lain penderita diabetes adalah rasa haus berlebihan, sering buang air kecil, kelaparan, penurunan berat badan, cepat emosi atau marah marah, infeksi vagina, dan penglihatan kabur.

Test : Ada dua tes utama untuk diabetes. Yang umum adalah uji kadar glukosa plasma puasa, mengukur tingkat glukosa darah setelah berpuasa selama 8 jam, biasanya hal pertama di pagi hari. Dengan uji toleransi glukosa oral (OGTT), darah diambil dua kali: sebelum minum sirup glukosa, kemudian 2 jam kemudian.
  • PENYAKIT TIROID
Ketika hormon tiroid anda rusak, bahkan kegiatan sehari-hari saja membuat anda merasa hancur. Kelenjar tiroid ditemukan di bagian depan leher dan menghasilkan hormon yang mengontrol metabolisme. Terlalu banyak hormon tiroid (hipertiroidisme), maka kecepatan metabolisme akan naik. Terlalu sedikit (hypothyroidism) maka metabolisme melambat.

Gejala: Hipertiroidisme menyebabkan kelelahan otot dan lemah, yang mungkin anda lihat pertama di paha. Latihan seperti naik sepeda atau naik tangga menjadi lebih sulit. Gejala lainnya termasuk kehilangan berat badan yang tidak bisa dijelaskan, perasaan hangat sepanjang waktu, peningkatan denyut jantung, masa waktu haid yang semakin pendek dan siklus yang jarang, dan rasa haus yang meningkat. Hipertiroidisme yang paling sering didiagnosis pada wanita berusia 20-an dan 30-an, tetapi bisa terjadi pada wanita yang lebih tua dan laki-laki juga.

Hipotiroidisme menyebabkan kelelahan, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, dan nyeri otot, bahkan ketika melakukan kegiatan-kegiatan kecil. Gejala lain termasuk kenaikan berat badan karena retensi air, merasakan dingin sepanjang waktu (bahkan dalam cuaca panas), masa waktu haid lama dan frekuensi semakin sering dan sembelit. Hypothyroidism paling umum terjadi pada perempuan di atas usia 50. Pengujian: penyakit thyroid dapat dideteksi dengan tes darah.
  • DEPRESI
Lebih dari perasaan sedih, depresi adalah penyakit utama yang mempengaruhi cara kita tidur, makan, dan merasakan tentang diri kita sendiri dan orang lain.

Tanpa pengobatan, gejala-gejala depresi dapat berlangsung selama berminggu-minggu, bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Jadi, penting bagi kita untuk mengenali gejala-gejala depresi sehingga mempermudah pengobatannya.

Gejala : Kita tidak mengalami depresi dengan cara yang sama. Tapi pada umumnya, depresi dapat menyebabkan penurunan energi, perubahan pola tidur dan makan, masalah dengan ingatan dan konsentrasi, dan perasaan putus asa, tidak berharga, dan negatif.
Pengujian: Tidak ada tes darah untuk depresi, tapi dokter dapat mengidentifikasinya dengan menanyakan serangkaian pertanyaan. Jika Anda mengalami lima atau lebih gejala di bawah ini selama lebih dari 2 minggu, atau jika hal-hal itu mengganggu hidup anda, kunjungi dokter atau kesehatan mental profesional. Dokter anda mungkin juga merekomendasikan pemeriksaan fisik secara menyeluruh. Gejala-gejala depresi:
  • Kelelahan atau kehilangan energi
  • Tidur terlalu sedikit atau terlalu banyak
  • Kesedihan yang terus-menerus, cemas, atau mood yang tidak jelas.
  • Penurunan nafsu makan dan penurunan berat badan, atau peningkatkan nafsu makan dan berat badan
  • Kehilangan minat atau kesenangan dalam menikmati aktivitas.
  • Gelisah atau lekas marah
  • Gejala fisik yang tidak sembuh karena pengobatan, seperti sakit kepala, sakit kronis, atau sembelit dan gangguan pencernaan lainnya
  • Kesulitan berkonsentrasi, mengingat, atau membuat keputusan
  • Merasa bersalah, putus asa, atau tidak berharga
  • Pikiran tentang kematian atau bunuh diri
  • Rheumatoid Arthritis
Penyakit ini dikenal umum dengan penyakit rematik. Penyakit autoimun ini tidak selalu mudah untuk didiagnosa secara dini, tetapi ada beberapa petunjuk untuk mencermatinya.Rematik terjadi ketika sistem kekebalan tubuh berbalik melawan dirinya sendiri dan serangan jaringan sendi yang sehat, kadang-kadang menyebabkan kerusakan parah ke tulang dan tulang rawan.

Gejala: Banyak gejala (seperti kelelahan, energi yang rendah, kehilangan nafsu makan, dan nyeri sendi) disebabkan oleh kondisi kesehatan lainnya, termasuk fibromyalgia arthritis dan lupus. Juga, anemia dan gangguan tiroid, yang juga menyebabkan kelelahan, yang sama dengan orang yang didiagnosi mengidap rematik atau RA ini.

Dokter ahli penyakit atau rheumatologist ini biasanya mencari minimal empat kriteria berikut dalam mendiagnosis RA: rasa kaku di pagi di dalam dan sekitar sendi yang berlangsung setidaknya 1 jam sebelum akhirnya kembali normal, pembengkakan jaringan lunak atau cairan simultan setidaknya di tiga wilayah, satu daerah sendi bengkak di pergelangan tangan, buku jari, atau sendi jari tengah, keterlibatan secara simultan daerah bersama sama pada kedua sisi tubuh, gumpalan jaringan bawah kulit, dan erosi tulang di pergelangan tangan atau sendi, yang bisa terdeteksi oleh x-ray.

Pengujian: Pemeriksaan fisik menyeluruh oleh rheumatologist dapat memberika beberapa bukti yang berharga dari penyakit ini, tetapi ada juga tes untuk mendeteksi arthritis, yaitu yang menyangkut sebuah antibodi yang ditemukan dalam darah. Sekitar 80% dari orang yang mengikuti test antibody ini ternyata positif RA positif, tetapi tes ini tidak konklusif.
  • Sleep Apnea
Anda bisa disebut memiliki gangguan tidur jika saat anda bangun anda, tidak peduli seberapa banyak anda tidur, namun anda tetap merasa begitu lelah. Sleep apnea merupakan gangguan yang ditandai dengan gangguan singkat pernapasan saat tidur. Dalam tipe yang paling umum, apnea tidur obstruktif, saluran napas bagian atas anda benar-benar tertutup selama beberapa detik, dan akhirnya pada gilirannya, otak anda akan membangunkan anda untuk mulai bernapas lagi. Seseorang dengan apnea tidur obstruktif dapat berhenti bernapas lusinan atau bahkan ratusan kali semalam.

Gejala: Sleep apnea sering ditandai dengan mendengkur dan umumnya diikuti dengan kelelahan pada hari berikutnya. Karena sleep apnea dapat menyebabkan penyakit jantung, tekanan darah tinggi, dan stroke, maka penyakit ini penting untuk diuji.
Pengujian: Pengujian ini berupa menginap di sebuah klinik tidur, di mana anda akan menjalani polysomnogram, yang merupakan pengujian rasa sakit yang akan memonitor pola tidur Anda, perubahan pernapasan, dan aktivitas otak.
  • KELELAHAN KRONIS
Kondisi yang membingungkan ini menyebabkan kelelahan kuat yang datang dengan cepat.Orang yang menderita penyakit ini merasa terlalu lelah untuk meneruskan kegiatan normal mereka dan merasa mudah lelah dengan tenaga yang sangat sedikit.

Gejala: tanda-tanda lain termasuk sakit kepala, otot dan nyeri sendi, kelemahan, kelenjar getah bening bengkak, dan ketidakmampuan untuk berkonsentrasi. Sindrom kelelahan kronis ini masih tetap membingungkan, karena tidak diketahui penyebabnya.
Pengujian: Tidak ada. Dokter anda harus mengesampingkan kondisi lain dengan gejala yang mirip, seperti lupus dan multiple sclerosis, sebelum membuat diagnosis.

Related Post:

Stats

Statistik
Stats Berita Hot
My Ping in TotalPing.com
DMCA.com
beritahotnews's
 
Copyright © 2013. Berita Hot News - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger